Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tari Keturunan Dewa di Bali

Tari Keturunan Dewa di Bali

Pelaku tarian Sanghyang yang sakral diklaim dirasuki oleh dewa-dewa tertentu yang memungkinkan mereka melakukan tindakan magis. Mereka memainkan peran pengusiran setan, membantu dalam menangkal penyakit sampar dan pengusiran setan dari kota.

Kesurupan disebabkan oleh asap kemenyan dan nyanyian oleh dua kelompok penduduk desa: wanita yang menyanyikan puji-pujian para dewa dan meminta agar mereka turun, dan paduan suara pria yang meniru gamelan dengan menggunakan istilah "cak" dan suara-suara lainnya.

Sanghyang hadir dalam berbagai bentuk. Dua wanita pra remaja (dipilih setelah "tes kesurupan") secara bertahap dimasukkan ke dalam kesurupan Sanghyang Dedari, mengenakan kostum gaya Legong (banyak sarjana merasa bahwa Legong dikembangkan dari bentuk ini).

Mereka kemudian dibawa berkeliling komunitas di atas tandu atau bahu, berhenti di tempat-tempat magis seperti persimpangan jalan, jembatan, dan di depan rumah orang-orang yang memiliki kemampuan untuk berubah menjadi leak atau penyihir. 

penari-sanghyang
credit:[email protected]_bratayasa

Sanghyang kemudian membawa penduduk desa kembali ke bale banjar kuil, di mana mereka menari hingga empat jam dengan mata tertutup. Peragaan kembali cerita-cerita dari perbendaharaan Legong serta bentuk-bentuk teatrikal berdasarkan Calonarang dan Cupak.

Sanghyang dedari melakukan seluruh tarian di atas bahu laki-laki di beberapa daerah, menampilkan prestasi akrobatik yang luar biasa. Bagian ritus ini disertai dengan kelompok gamelan lengkap yang telah menjalani pelatihan dan latihan ekstensif.

Sekelompok kecil pria mengalami kesurupan di Sanghyang Jaran, tetapi transisi mereka jauh lebih ganas: mereka jatuh kejang-kejang ke tanah dan bergegas merebut kuda-kuda hobi. Tempurung kelapa dinyalakan selama nyanyian pra-trance, meninggalkan bara merah panas. 

Para trans seharusnya tertarik pada semua jenis api, sehingga penonton tidak diperbolehkan merokok. Para penari yang terpesona melompat ke bara api, berjingkrak-jingkrak di atasnya, menyendok pecahan panas dan berendam dalam api. 

Hanya paduan suara kecak laki-laki yang mengiringi sanghyang. Kedua jenis Sanghyang ditampilkan empat kali seminggu di Bona [Gianyar], di mana para pelakunya dikatakan dirasuki oleh dewa-dewa yang lebih rendah.

Post a Comment for " Tari Keturunan Dewa di Bali"