Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Diaspora Suku Jawa-Data Dan Fakta Tentang Negara Suriname


Diapora Suku Jawa-Data Dan Fakta Tentang Negara Suriname
image via freepick

Suriname merupakan salah satu negara di dunia yang sebagian penduduknya merupakan orang - orang keturunan dari Suku Jawa di Indonesia. Semua berawal ketika masa kolonial dan penjajahan bangsa Belanda di Indonesia. Ketika itu Belanda mengambil sebuah kebijakan yakni mempekerjakan orang - orang suku Jawa ke beberapa wilayah koloni yang merupakan jajahannya sebagai para pekerja di bidang pertambangan dan perkebunan.

Sebagai gambaran Suriname memiliki salah satu populasi penduduk yang paling kosmopolitan di dunia. Sebagai kelompok etnis terbesar adalah etnis Hindustani (juga dikenal secara lokal sebagai  "India Timur "), yang merupakan leluhur bangsa Suriname dimana mereka bermigrasi dari India Utara di bagian akhir abad ke-19, dengan jumlah sekitar 37% dari total populasi penduduk negara tersebut. Kemudian di peringkat kedua adalah masyarakat Creole (yang merupakan campuran orang kulit putih dan hitam), dengan jumlah sekitar  31% dari total populasi.

Kemudian di peringkat ketiga adalah orang suku Jawa yang berasal dari Indonesia dengan jumlah sekitar 15% dari total populasi.  Kemudian suku "Maroons, " yang merupakan nenek moyang bangsa Afrika dan dibawa ke negara tersebut  pada sekitar abad 17 dan 18 sebagai budak, akan tetapi sebagaian dari mereka kemudian melarikan diri ke tanah pedalaman, dengan julah sekitar 10% dari total populasi. Dan di peringkat kelima adalah gabungan suku Amerindian, yakni warga Suriname asli, dengan jumlah sekitar  2% dari populasi dan termasuk kelompok Arawak, Carib, dan Warrau di sepanjang tepi sungai dan dataran pantai, dan Trios, Akurios, dan Wyanas yang tinggal di sepanjang hulu sungai. Kemudian etnis China sekitar  2% dari populasi, orang kulit  putih sekitar 1%; dan kelompok sisanya yang lain sekitar 2% dari populasi.

Dari data diatas maka kita bisa melihat bahwa keberadaan etnis suku Jawa di Suriname cukup besar, sehingga banyak dari keturunan orang - orang Jawa ini yang kemudian bekerja dan menjadi pejabat penting di negara tersebut.

Keturunan Jawa yang masih memiliki kerabat di Indonesia juga masih melakukan kontak dengan mereka. Warga keturunan Jawa di Suriname bahkan sering mendatangkan salah seorang penyanyi campursari Jawa yang sangat terkenal untuk mengadakan show di sana.

Berikut ini adalah salah satu contoh video pertunjukan Didi Kempot di Suriname yang dapat Anda nikmati:


SEJARAH SURINAME

Sejarah tentang negara Suriname bermula dari kedatangan orang Spanyol ke Suriname pada abad ke-16 untuk mencari emas, tetapi mereka tidak menemukannya sehingga mereka kemudian tidak jadi tinggal dan menetap di sana. Kolonisasi berskala besar pertama terjadi di bawah Lord Francis Willoughby, yang merupakan pejabat Gubernur Inggris di Barbados, yang mengirimkan ekspedisi ke Suriname pada tahun 1650 di bawah komando Anthony Rowse. Pada 1660, mahkota Inggris diberikan hak resmi Willoughby, dan menjadi koloni pertanian yang maju dan berkembang pesat. Para pendudu,  termasuk kolonis Inggris, budak Afrika, dan imigran bangsa Yahudi dari Belanda, Italia, dan Brasil. Sesuai dengan isi perjanjian perdamaian Breda antara Inggris dan Amerika serta  Belanda pada 1667, maka ditetapkan bahwa Suriname menjadi koloni Belanda.

Inggris kemudian mengirimkan ekspedisi kembali ke Suriname pada rentang waktu tahun 1799 dan 1802 serta dari tahun 1804 sampai tahun 1816, ketika Belanda kehilangan kontrol atas koloni di bawah isi Perjanjian Paris. Dengan adanya penghapusan terakhir perbudakan pada tahun 1863, kemudian para pekerja diimpor dan didatangkan  dari India, Jawa, dan China. Pada tahun 1954, berdasarkan kepada peraturan Belanda yang baru maka diberikan otonomi penuh untuk Suriname, kecuali dalam urusan luar negeri dan pertahanan keamanan. Sebuah Komisi kemudian dibentuk pada tanggal 5 Januari 1972 untuk mempersiapkan alternatif kerangka hukum yang ada. Kemudian pada bulan Mei tahun 1974, Kemerdekaan Suriname disepakati, sehingga  Suriname sah menjadi sebuah  negara merdeka pada tanggal 25 November 1975.

Selama kurun waktu lima tahun, Suriname menjadi  sebuah negara Republik parlementer di bawah pemerintahan Perdana Menteri Henk Arron. Pada tanggal 25 Februari 1980, Pemerintah yang sah digulingkan dalam sebuah kudeta militer yang dipimpin oleh Désiré Bouterse. Anggota parlemen kemudian dibubarkan dan Konstitusi juga ditangguhkan, dan pada 1981 pemerintah yang baru menyatakan diri sebagai Republik Sosialis. Hubungan luar negeri dengan Amerika Serikat menjadi tegang karena pemerintah Bouterse berganti haluan dan lebih dekat ke Kuba. Pada bulan Desember 1982, sebagai hasil dari eksekusi pemerintah terhadap 15 lawan politik, Belanda dan Amerika Serikat kemudian menangguhkan semua bantuannya ke Suriname.

Junta militer dan Bouterse terus memerintah di Suriname melalui suksesi pemerintah. Namun, besarnya tekanan untuk kembali ke pemerintahan sipil sangat besar. Salah satu tantangan tersendiri bagi pemerintahan Bouterse berasal dari gerakan gerilya di bawah pimpinan Ronny Brunswijk. Tentara pembebasan Suriname (SLA), atau dikenal sebagai pemberontakan Maroon atau Bush Negro, yang mulai beroperasi di timur laut pada  bulan Juli tahun 1986. Sasaran yang menjadi target operasi mereka adalah target ekonomi, termasuk Suriname aluminium Company. Pemerintahan Bouterse kemudian meresponnya dengan melakukan  penindasan, membunuh warga sipil yang dicurigai mendukung pemberontakan tersebut.

Kemudian pemerintahan Junta militer membolehkan diadakannya pemilu yakni  pada tanggal 25 November 1987. Segbagai hasilnya sebuah koalisi anti-Bouterse, Front untuk demokrasi, memenangkan 80% suara dan 40 dari 51 kursi di Majelis Nasional yang baru dibentuk, Presiden baru, Ramsewak Shankar, tetap menjabat dari 25 Januari 1988 sampai dengan 24 Desember 1990, ketika kemudian Junta militer sekali lagi mengambil alih pemerintahan. Banyaknya tekanan dari negara - negara internasional akhirnya membuat Junta militer kembali menyerah, sehingga kemudian diadakan kembali pemilu pada tanggal 25 Mei 1991. Hasilnya, sekali lagi, sebuah koalisi antimilitary, yang disebut New Front (NF), menyapu bersih hasil pemilu tersebut. Pemimpin koalisi, Ronald Venetiaan, kemudian terpilih sebagai Presiden pada tanggal 6 September 1991. Bouterse dipaksa mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Panglima Angkatan Darat pada 1992, namun dia berhasil mempertahankan pengaruh politiknya dengan menjadi Presiden Partai Demokratik Nasional (NDP).

Meskipun pemerintahan presiden Venetiaan berhasil bertahan selama masa lima tahun, kesulitan ekonomi yang parah menyebabkan meningkatnya angka kemiskinan bagi mayoritas warga Suriname menyebabkan berkembangnya aksi untuk menolak pemerintah. Pada pemilu 1996, kandidat dari partai NDP Jules Wijdenbosch akhirnya terpilih sebagai Presiden. Namun demikian, pemilihan ini menandai pertama kalinya dalam sejarah Suriname  bahwa kekuasaan berlalu secara damai dari satu pemerintah yang dipilih secara demokratis ke pemerintahan berikutnya..

Pergolakan politik terus terjadi di Suriname dari waktu ke waktu. Pemilihan umum  kembali diadakan pada bulan Mei  2005, dan koalisi Front baru memenangkan 23 kursi, sementara partai  NDP 15 kursi. People's Alliance for Progress koalisi, memenangkan 5 kursi, sebuah koalisi A-Combinatie menang 5 kursi, dan koalisi alternatif-1 mendapatkan 3 kursi di Majelis Nasional. Venetiaan kembali terpilih sebagai Presiden pada bulan Agustus setelah berbulan-bulan terjadi kemogokan politik. 

DATA DAN FAKTA TENTANG SURINAME
  • Nama resmi : Republik Suriname
  • IbuKota Negara : Paramaribo
  • Bendera : sebuah bintang kuning adalah di pusat dari lima garis, sebuah band merah yang luas di tengah, dua band putih, dan garis hijau di bagian atas dan bawah.
  • Lagu kebangsaan : The Surinaams volkslied, yang dimulai dengan kata - kata "God zij Met ons Suriname " (  Artinya Allah bersama dengan Suriname ).
  • Nama Mata Uang : Guilder Suriname (SF) 
  • Hari libur: Tahun baru, 1 Januari, Hari revolusi 25 Februari, Hari buruh 1 Mei, Hari Persatuan Nasional 1 Juli, Hari kemerdekaan 25 November, Natal, 25 Desember, Boxing Day 26 Desember. Liburan keagamaan : Holi Phagwah, Jumat Agung, Senin Paskah, dan ' id Al-Fitr.
  • Zona Waktu : 8:30 pagi = siang GMT.
LOKASI, UKURAN, DAN LUAS

Suriname terletak di Pantai Timur Laut Amerika Selatan, dimana Suriname adalah negara independen terkecil di benua tersebut dengan total luas wilayah 163.270 kilometer persegi. Sebagai perbandingan, wilayah negara Suriname hanya sedikit lebih besar dari negara bagian Georgia di Amerika Serikat.  Wilayah teritorial dan kedaulatan Suriname berbatasan dengan Samudera Atlantik, di sebelah timur berbatasan dengan Guyana Perancis, di sebelah selatan berbatasan dengan Brasil, dan di bagian barat berbatasan dengan Guyana. Total panjang batas 2.093 km (1.301 mil), dimana  386 km (239 mil) adalah merupakan garis pantai. Suriname juga mengklaim sekitar 15.000  kilimeter persegi dari Guyana Tenggara dan sekitar 5.000 kilimeter persegi  dari barat daya Guyana Perancis.

Diapora Suku Jawa-Data Dan Fakta Tentang Negara Suriname
image via https://www.britannica.com/

TOPOGRAFI WILAYAH SURINAME

Suriname terdiri dari hutan lebat, pegunungan yang belum pernah dijelajahi, dan dataran tinggi. Beberapa sungai tua geologis, termasuk Maroni di Timur dan Courantyne, mengalir ke arah utara menuju ke Samudera Atlantik dari dataran tinggi Selatan dekat perbatasan dengan Brasil.

Dataran pantai ini rata dan kadang sebanyak 1,5 meter (5 ft) di bawah permukaan laut, yang memerlukan sistem pertahanan laut yang baik. Tanah dari dataran pantai relatif subur. Sabuk hutan, lebar sekitar 48 – 72 km, terletak di Selatan, diselingi dengan padang savana. Lebih jauh lagi ke arah Selatan adalah hutan lebat dan dataran tinggi.

IKLIM DI SURINAME

Iklim Suriname adalah tropis dan lembab sama seperti Indonesia. Suhu udara pada siang hari berkisar antara 28 – 32 °C.  Sementara pada malam hari suhu turun menjadi 21 °C karena pengaruh moderat angin Utara-Timur, yang bertiup dari laut sepanjang tahun. Curah hujan tahunan yang terjadi di Paramaribo sekitar 230 cm (90 in). Pada rentang bulan Mei sampai Agustus adalah musim hujan utama, dan musim hujan yang lebih rendah terjadi pada bulan November hingga Februari.

FLORA DAN FAUNA

Karena didominasi oleh hutan hujan, Suriname memiliki banyak bunga, akan  tetapi yang paling terkenal adalah bunga Lili air dan Anggrek. Tumbuhan khas daerah yang beriklim tropis termasuk kembang sepatu, bugenvil, dan Oleander. Setidaknya di Suriname terdapat sebanyak 180 spesies mamalia. Di antaranya adalah binatang reptil seperti penyu, Iguana, caiman, dan ular. Jenis burung tropis sangat banyak dan berlimpah, terutama adalah burung  Egret putih.

LINGKUNGAN HIDUP

Secara umum, lingkungan hidup dan satwa liar di Suriname dilindungi dari pengaruh destruktif yang mengancam mayoritas bangsa - bangsa di dunia. Namun, terjadinya deforestasi kini telah menjadi perhatian serius, karena adanya  kepentingan asing untuk mendapatkan konsesi kayu dari pemerintah. Polutan dari industri pertambangan negara sangat mempengaruhi kualitas dan kemurnian air di Suriname. Itu artinya  suplai air bersih menjadi masalah bagi daerah - daerah pesisir pantai.

Delapan cadangan kekayaan alam Suriname dikelola oleh Yayasan pelestarian alam, yang didirikan pada tahun 1969. Suriname Wildlife Rangers Club, yang anggotanya berasal dari siswa yang berusia antara 15 – 20 tahun, aktif membantu dalam berbagai kegiatan pelestarian alam. Tanggung jawab Nasional untuk masalah lingkungan hidup ada di tangan Kementerian Kesehatan dan lingkungan hidup dan Kementerian sumber daya alam dan energi. Pada akhir tahun 1990-an, Central Suriname Wilderness Nature reservasi dibuat untuk menyisihkan sekitar 10% dari total luas tanah sebagai kawasanj hutan lindung, dan  situs ini telah ditetapkan  menjadi situs Warisan Dunia UNESCO pada 2000.

Karena kegiatan  pelestarian hutan tropis Suriname, maka populasi satwa liar sangat berkembang. Meskipun demikian, menurut laporan pada tahun 2006 yang dikeluarkan oleh International Union for Conservation of Nature and Natural Resources (IUCN), jumlah spesies yang terancam termasuk 12 jenis mamalia, 6 jenis reptil, 2 spesies amfibi, 12 spesies ikan, dan 27 spesies tanaman. Spesies lainnya yang terancam di Suriname adalah pohon kacang Brazil, Cedar merah, elang Peregrine Tundra, kemudian lima spesies penyu (Sungai Amerika Selatan, laut hijau, hawksbill, zaitun Ridley, dan Leatherback), Manatee Karibia, dan Dara-caiman.

POPULASI PENDUDUK SURINAME

Populasi penduduk di Suriname pada tahun 2005 diperkirakan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) sebanyak 447.000, yang menempatkannya pada jumlah 164 negara dalam jumlah penduduk di dunia. Pada tahun 2005, sekitar 6% penduduk Suriname berusia lebih dari 65 tahun, dengan 29% penduduk di bawah usia 15 tahun. Ada 100 Pria untuk setiap 100 wanita di negara ini. Menurut PBB, tingkat populasi tahunan diperkirakan sekitar 1,4%. Pemerintah menggabungkan perencanaan populasi penduduk ke dalam kebijakan pembangunan yang komprehensif. Populasi penduduk diproyeksikan untuk tahun 2025 adalah 480.000. Kepadatan penduduknya adalah 3 per kilometer persegi.

PBB memperkirakan bahwa 74% dari populasi tinggal di daerah perkotaan di 2005, dan bahwa daerah perkotaan tumbuh pada tingkat tahunan 1,32%. Ibu kota, Paramaribo, memiliki populasi 253.000 pada tahun itu.

BAHASA RESMI

Bahasa resmi Suriname adalah Belanda, akan tetapi bahasa Inggris juga digunakan secara luas, dan masyarakat setempat menggunakan lingua franca yang dikenal sebagai Sranang-Tongo atau Takki-Takki, kemudian campuran bahasa Belanda, Afrika, dan lainnya. Hindustani (dialek Hindi), Jawa, beberapa bahasa Tionghoa, Amerindian, dan Afrika  juga di gunakan.

AGAMA RESMI

Kebebasan beragama di Suriname dijamin oleh Konstitusi, dan tidak ada negara atau agama yang  dominan. Menurut statistik pemerintah, sebanyak 40% dari populasi adalah beragama Kristen. Sekitar 18% adalah Katolik Roma, 15% adalah Moravia, dan 7% adalah dari denominasi lain, termasuk Lutheran, Belanda Reformed, Methodist, Baptist, dan Gereja Injili. Hinduisme dipraktekkan oleh sekitar 27% dari penduduk dan Agama Islam sekitar 22%. Sekitar 3% tidak mengklaim sama sekali. Ada sekitar 150 orang Yahudi di wilayah ini dan sejumlah kecil Baha'is dan penganut Buddha.

Itulah artikel tentang Diaspora Suku Jawa-Data Dan Fakta Tentang Negara Suriname. Semoga artikel ini bisa menambah wawasan Anda.

referensi: https://www.britannica.com/

Post a Comment for "Diaspora Suku Jawa-Data Dan Fakta Tentang Negara Suriname"