Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa itu Budaya? Jenis Budaya di Dunia

Apa itu Budaya? Jenis Budaya di Dunia

Apa itu Budaya?

Budaya meliputi agama, makanan, apa yang kita kenakan, bagaimana kita memakainya, bahasa kita, pernikahan, musik dan berbeda di seluruh dunia.

“Budaya meliputi agama, makanan, apa yang kita kenakan, cara kita memakainya, bahasa kita, pernikahan, musik, apa yang kita yakini benar atau salah, bagaimana kita duduk di meja, bagaimana kita menyapa pengunjung, bagaimana kita berperilaku dengan orang yang kita cintai dan sejuta hal lainnya," ujar Cristina De Rossi, seorang antropolog di Barnet and Southgate College di London.

Banyak negara, seperti Prancis, Italia, Jerman, AS, India, Rusia, dan Cina terkenal akan budayanya yang kaya, adat istiadat, tradisi, musik, seni, dan makanannya yang terus-menerus menarik minat wisatawan. 

Kata "budaya" sendiri berasal dari istilah Perancis, yang pada gilirannya berasal dari bahasa Latin "colere," yang berarti merawat bumi dan tumbuh, atau budidaya dan memelihara, seperti yang dikatakan oleh  Arthur Asa Berger. 

Sementara, De Rossi mengatakan bahwa "Ini berbagi etimologi dengan sejumlah kata lain yang terkait dengan aktif mendorong pertumbuhan,"

Budaya Barat (Western Culture)

budaya-barat

Istilah "budaya Barat" didefinisikan sebagai budaya negara-negara Eropa serta mereka yang telah sangat dipengaruhi oleh imigrasi Eropa, seperti Amerika Serikat, demikian menurut publikasi dari  Universitas Khan. 

Budaya Barat berakar pada Periode Klasik era Yunani-Romawi (abad keempat dan kelima SM) dan kebangkitan agama Kristen pada abad ke-14. Penggerak lain dari budaya Barat termasuk kelompok etnis dan bahasa Latin, Celtic, Jerman dan Hellenic. 

Sejumlah peristiwa sejarah telah membantu membentuk budaya Barat selama 2.500 tahun terakhir. Kejatuhan Roma, yang sering dipatok pada tahun 476 M, membuka jalan bagi pembentukan serangkaian negara yang sering berperang di Eropa, menurut sejarawan Universitas Stanford Walter Scheidel, masing-masing dengan budayanya sendiri. 

Kematian Hitam tahun 1300-an memangkas populasi Eropa hingga sepertiga hingga setengahnya, dengan cepat membentuk kembali masyarakat. Sebagai akibat dari wabah tersebut, tulis sejarawan Ohio State University John L. Brooke, Kekristenan menjadi lebih kuat di Eropa, dengan lebih fokus pada tema-tema apokaliptik. 

Orang-orang yang selamat di kelas pekerja memperoleh lebih banyak kekuatan, karena para elit dipaksa untuk membayar lebih banyak untuk tenaga kerja yang langka. Dan gangguan rute perdagangan antara Timur dan Barat memicu eksplorasi baru, dan akhirnya, serbuan orang Eropa ke Amerika Utara dan Selatan. 

Saat ini, pengaruh budaya Barat dapat dilihat di hampir setiap negara di dunia.

Budaya Timur (Eastern Culture)

budaya-timur

Budaya timur umumnya mengacu pada norma-norma sosial negara-negara di Asia Timur Jauh (termasuk Cina, Jepang, Vietnam, Korea Utara dan Korea Selatan) dan anak benua India. 

Seperti Barat, budaya Timur sangat dipengaruhi oleh agama pada awal perkembangannya, tetapi juga sangat dipengaruhi oleh pertumbuhan dan pemanenan padi, menurut sebuah artikel penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Rice tahun 2012. 

Secara umum, dalam budaya Timur ada perbedaan antara masyarakat sekuler dan filsafat agama lebih kecil daripada yang ada di Barat. 

Namun, payung ini mencakup banyak sekali tradisi dan sejarah. Misalnya, agama Buddha berasal dari India, tetapi sebagian besar diambil alih oleh agama Hindu setelah abad ke-12, seperti kutip dari Britannica.

Akibatnya, Hindu menjadi pendorong utama budaya di India, sementara Buddhisme terus memberikan pengaruh di Cina dan Jepang. Ide-ide budaya yang sudah ada sebelumnya di daerah-daerah ini juga mempengaruhi agama. 

Misalnya, menurut Jiahe Liu dan Dongfang Shao, Buddhisme Cina meminjam dari filosofi Taoisme, yang menekankan kasih sayang, berhemat dan kerendahan hati.

Interaksi berabad-abad, baik secara damai maupun agresif di wilayah ini juga menyebabkan budaya-budaya ini saling mempengaruhi. Jepang, misalnya, menguasai atau menduduki Korea dalam beberapa bentuk antara tahun 1876 dan 1945. Selama waktu ini, banyak orang Korea ditekan atau dipaksa untuk menyerahkan nama mereka untuk nama keluarga Jepang, seperti di kutip dari halaman History.com. 

Budaya Latin

budaya-latin

Wilayah geografis yang mencakup "budaya Latin" tersebar luas. Amerika Latin biasanya didefinisikan sebagai bagian dari Amerika Tengah, Amerika Selatan dan Meksiko di mana Spanyol atau Portugis adalah bahasa yang dominan. 

Ini semua adalah tempat yang dijajah atau dipengaruhi oleh Spanyol atau Portugal mulai tahun 1400-an. Diperkirakan bahwa ahli geografi Prancis menggunakan istilah "Amerika Latin" untuk membedakan antara bahasa Anglo dan Roman (berbasis Latin).

Meskipun demikian, beberapa sejarawan seperti Michael Gobat, penulis "The Invention of Latin America: A Transnational History of Anti- Imperialisme, Demokrasi dan Ras" (American Historical Review, Jilid 118, Edisi 5, 2013), membantah hal ini.

Budaya Latin sangat beragam, dan banyak yang memadukan tradisi Pribumi dengan bahasa Spanyol dan Katolik yang dibawa oleh penjajah Spanyol dan Portugis. 

Banyak dari budaya ini juga dipengaruhi oleh budaya Afrika karena orang Afrika yang diperbudak dibawa ke Amerika mulai tahun 1600-an, menurut African American Registry. Pengaruh ini sangat kuat di Brasil dan di negara-negara Karibia. 

Budaya latin terus berkembang dan menyebar. Contoh yang baik adalah Día de los Muertos, atau Hari Orang Mati, hari libur yang didedikasikan untuk mengenang orang yang telah meninggal yang dirayakan pada 1 November dan 2 November. 

Hari Orang Mati dimulai sebelum Christopher Columbus mendarat di Amerika Utara, tetapi dipindahkan ke tanggal perayaannya saat ini oleh penjajah Spanyol, yang menggabungkannya dengan Hari Semua Orang Kudus Katolik. 

Imigran Meksiko ke Amerika Serikat membawa liburan bersama mereka, dan pada 1970-an, seniman dan aktivitas membawa fokus ke Día de los Muertos sebagai cara merayakan warisan Chicano (Meksiko-Amerika), menurut Museum Seni Amerika Smithsonian. Liburan sekarang terkenal di Amerika Serikat. 

Budaya Timur Tengah (Midle East Culture)

budaya-timur-tengah

Secara kasar, wilayah Timur Tengah meliputi semenanjung Arab serta Mediterania timur. Negara-negara Afrika Utara seperti Libya, Mesir dan Sudan juga terkadang dimasukkan (dikutip dari Britannica.com). 

Istilah "budaya Timur Tengah" adalah payung lain yang mencakup keragaman besar praktik budaya, keyakinan agama, dan kebiasaan sehari-hari. Wilayah ini adalah tempat kelahiran Yudaisme, Kristen dan Islam dan merupakan rumah bagi puluhan bahasa, dari Arab ke Ibrani ke Turki ke Pashto. 

Meskipun ada keragaman agama yang signifikan di Timur Tengah, agama yang paling dominan dalam hal jumlah adalah Islam, dan Islam telah memainkan peran besar dalam pengembangan budaya di wilayah tersebut. 

Islam berasal dari tempat yang sekarang disebut Arab Saudi pada awal abad ketujuh. Momen berpengaruh bagi budaya dan perkembangan Timur Tengah terjadi setelah kematian pendiri agama tersebut, Muhammad, pada tahun 632, menurut Museum Metropolitan. 

Beberapa pengikut percaya bahwa pemimpin berikutnya harus menjadi salah satu teman dan orang kepercayaan Muhammad; yang lain percaya bahwa kepemimpinan harus melalui garis keturunan Muhammad. 

Hal ini menyebabkan perpecahan antara Muslim Syiah, mereka yang percaya pada pentingnya garis keturunan, dan Muslim Sunni, yang percaya kepemimpinan tidak harus melewati keluarga. 

Saat ini, sekitar 85% Muslim adalah Sunni, menurut Dewan Hubungan Luar Negeri. Ritual dan tradisi mereka agak berbeda, dan perpecahan di antara kedua kelompok seringkali memicu konflik. 

Budaya Timur Tengah juga telah dibentuk oleh Kekaisaran Ottoman, yang memerintah sebuah cincin berbentuk U di sekitar Mediterania timur antara abad ke-14 dan awal abad ke-20.

Daerah yang merupakan bagian dari Kekaisaran Ottoman dikenal dengan arsitektur khas yang diambil dari pengaruh Persia dan Islam.

Budaya Afrika (African Culture)

budaya-afrika

Afrika memiliki sejarah terpanjang tempat tinggal manusia di benua mana pun: Manusia berasal dari sana dan mulai bermigrasi ke wilayah lain di dunia sekitar 400.000 tahun yang lalu, menurut Museum Sejarah Alam di London. 

Tom White, yang menjabat sebagai kurator senior museum invertebrata non-serangga, dan timnya dapat menemukan ini dengan mempelajari danau kuno Afrika dan hewan yang hidup di dalamnya. Hingga artikel ini dibuat, penelitian ini memberikan bukti tertua untuk spesies hominid di jazirah Arab.

Budaya Afrika bervariasi tidak hanya di antara batas-batas nasional, tetapi juga di dalamnya. Salah satu ciri utama budaya ini adalah banyaknya kelompok etnis di 54 negara di benua itu. Misalnya, Nigeria sendiri memiliki lebih dari 300 suku, menurut Culture Trip. 

Afrika telah mengimpor dan mengekspor budayanya selama berabad-abad; Pelabuhan perdagangan Afrika Timur adalah penghubung penting antara Timur dan Barat pada awal abad ketujuh, menurut The Field Museum. 

Hal ini menyebabkan pusat kota yang kompleks di sepanjang pantai timur, sering dihubungkan oleh pergerakan bahan mentah dan barang dari bagian benua yang terkurung daratan. 

Tidak mungkin untuk mengkarakterisasi semua budaya Afrika dengan satu deskripsi. Afrika Barat Laut memiliki ikatan yang kuat dengan Timur Tengah, sementara Afrika Sub-Sahara memiliki karakteristik sejarah, fisik, dan sosial yang sangat berbeda dari Afrika Utara. 

Beberapa budaya tradisional Afrika Sub-Sahara termasuk Maasai dari Tanzania dan Kenya, Zulu di Afrika Selatan dan Batwa di Afrika Tengah. Tradisi budaya ini berkembang dalam lingkungan yang sangat berbeda. 

Suku Batwa, misalnya, adalah salah satu kelompok etnis yang secara tradisional menjalani gaya hidup pengumpul di hutan hujan. Maasai, di sisi lain, menggembalakan domba dan kambing di tempat terbuka. 

Apa itu Pengelolaan Budaya?

Referensi Oxford menggambarkan apropriasi budaya sebagai: "Sebuah istilah yang digunakan untuk menggambarkan pengambilalihan bentuk, tema, atau praktik kreatif atau artistik oleh satu kelompok budaya dari yang lain." 

Contohnya mungkin seseorang yang bukan penduduk asli Amerika mengenakan hiasan kepala penduduk asli Amerika sebagai aksesori fesyen. 

Misalnya, Victoria's Secret sangat dikritik pada tahun 2012 setelah menempatkan model di hiasan kepala yang mengingatkan pada topi perang Lakota, menurut USA Today. 

Hiasan kepala ini sarat dengan simbolisme yang bermakna, dan mengenakannya adalah hak istimewa yang diperoleh oleh kepala suku atau prajurit melalui tindakan keberanian, menurut Khan Academy. 

Model tersebut juga mengenakan perhiasan pirus yang terinspirasi oleh desain yang digunakan oleh suku Zuni, Navajo, dan Hopi di gurun Barat Daya, yang menggambarkan bagaimana apropriasi budaya dapat menyatukan suku dengan budaya dan sejarah yang sangat berbeda menjadi satu citra stereotip. 

Baru-baru ini, pada tahun 2019, Gucci menghadapi reaksi serupa karena menjual barang bernama "turban penuh indy" yang menyebabkan kemarahan besar dari komunitas Sikh, menurut Esquire. 

Harjinder Singh Kukreja, seorang pemilik restoran dan influencer Sikh, menulis kepada Gucci di Twitter, menyatakan: "Turban Sikh bukanlah aksesori baru yang panas untuk model kulit putih tetapi sebuah artikel keyakinan untuk mempraktikkan Sikh. 

Model Anda telah menggunakan Turban sebagai 'topi' sedangkan orang Sikh yang berlatih mengikatnya dengan rapi berlipat-lipat. Menggunakan Sikh/Turban palsu lebih buruk daripada menjual produk Gucci palsu."

Perubahan Konstan

Tidak peduli seperti apa budaya itu, satu hal yang pasti bahwa Budaya selalu berubah. "Budaya tampaknya telah menjadi kunci dalam dunia kita yang saling berhubungan, yang terdiri dari begitu banyak masyarakat yang beragam secara etnis, tetapi juga penuh dengan konflik yang terkait dengan agama, etnis, keyakinan etis, dan, pada dasarnya, elemen-elemen yang membentuk budaya," kata De Rossi. "Tapi budaya tidak lagi tetap, jika memang pernah ada. Ini pada dasarnya cair dan terus bergerak." 

Hal ini membuat sulit untuk mendefinisikan budaya apapun hanya dalam satu cara. Sementara perubahan tidak bisa dihindari, kebanyakan orang melihat nilai dalam menghormati dan melestarikan masa lalu. 

Perserikatan Bangsa-Bangsa telah membentuk sebuah kelompok yang disebut Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) untuk mengidentifikasi warisan budaya dan alam serta untuk melestarikan dan melindunginya. 

Monumen, bangunan dan situs tercakup dalam perlindungan kelompok, menurut perjanjian internasional, Konvensi Mengenai Perlindungan Warisan Budaya dan Alam Dunia. Perjanjian ini diadopsi oleh UNESCO pada tahun 1972.

referensi : https://www.livescience.com

Post a Comment for " Apa itu Budaya? Jenis Budaya di Dunia"