Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Wisata Budaya Saung Angklung Mang Udjo

saung-angklung-udjo

Saung angklung Mang Udjo adalah sebuah tempat yang sempurna buat membawa putra-putri anda untuk menghabiskan akhir pekan. 

Tempatnya sejuk dan dapat digunakan untuk mengenalkan salah satu budaya Indonesia.Hitung-hitung wisata edutainment buat anak-anak. 

Di tempat Saung Angklung Mang Udjo, kita bisa belajar cara memainkan angklung serta cara pembuatannya. Tempat wisata ini didirikan oleh Udjo Ngalagena dan istrinya Uum Sumiati. 

Tempat ini sebenarnya semacam padepokan seni Sunda. Di sini kita bisa mempelajari kesenian Sunda khususnya seperti angklung, pertunjukan wayang golek dan seni tari.

Saung Angklung Mang Udjo ini makin terkenal setelah kemarin mengadakan pertunjukan di Amerika Serikat. Saung Angklung Mang Udjo sekarang dikelola oleh Syam Udjo salah satu pewaris Saung Angklung Mang Udjo. 

Syam Udjo sekarang juga mengajarkan musik angklung ke sekolah-sekolah. Tujuannya adalah agar generasi sekarang tak meninggalkan budaya lokal.

Jika kita berkunjung ke Saung Angklung Mang Udjo, kita bisa menikmati suguhan musik angklung yang modern dan tidak kuno serta  menjenuhkan. 

Oleh karena itu, Saung Angklung Mang Udjo tak pernah sepi dikunjungi wisatawan asing maupun domestik. Kebanyakan dari mereka penasaran dengan pembuatan alat musik yang berasal dari bambu tersebut dan berusaha memainkannya.

Tempat wisata ini terletak di wilayah Bandung Timur, di kawasan Padasuka Bandung, Jawa Barat. Saung Angklung Mang Udjo merupakan tempat terbaik untuk menikmati keindahan suara musik yang dihasilkan dari instrumen bambu dan kesegaran alam yang ada di daerah tersebut.

Saung Angklung Mang Udjo menggambarkan perpaduan alam dan budaya dalam keharmonisan. Jadi tidak mengherankan jika tempat ini menjadi tujuan wisata kebudayaan Sunda sebagai warisan cagar budaya.

Mampirlah ke tempat wisata yang satu ini untuk mendapatkan manfaat ganda, refreshing sekaligus mendapatkan pengetahuan. Tetaplah mencintai alam dan melestarikan budaya Indonesia.

Ada dua bagian yang tak boleh dilewatkan ketika kita berkunjung ke Saung Angklung Mang Udjo, yaitu Bengkel alat musik dan Pertunjukan musik angklung.

Bengkel Alat Musik

Di tempat ini suasananya teduh karena dikelilingi pohon bambu. Diantara hembusan angin sejuk dan gemerisik nya daun bambu terdapat satu tempat yang digunakan sebagai pembuatan alat musik angklung. 

Di bengkel inilah kita bisa belajar cara pembuatan. Selain itu, di salah satu sudut ruangannya digunakan sebagai tempat penyimpanan angklung yang sudah siap diekspor ke Korea, Jepang, Belanda, Jerman, Perancis dan Amerika Serikat.

Di tempat ini pula setiap harinya puluhan anak-anak dari sekitar kampung, sepulang sekolah belajar menyanyi, menari dan memainkan angklung. 

Sore harinya setiap sekitar jam 15.30 WIB hingga 17.30 WIB semua diikutsertakan pentas untuk menghibur para pengunjung.

Anak-anak yang terlibat dalam pertunjukan pentas berusia sekitar 3 sampai 16 tahun. Di bengkel ini anak-anak juga diajari bahasa Inggris. Dengan begitu, saat ada turis asing, anak-anak ini bisa menyapa wisatawan asing dengan bahasa Inggris yang mereka pelajari.

Di bengkel ini juga terdapat ruangan pertunjukan yang muat untuk 500 orang. Dengan dipandu MC yang luwes dan menguasai bahasa Inggris, mereka akan menjelaskan dengan senang hati dan komunikatif. 

Di ruang pertunjukan ini, selain disuguhi alunan musik angklung yang dilakukan oleh anak-anak yang berlatih di saung angklung Mang Udjo, pengunjung juga dapat mencoba memainkan musik angklung sendiri.

Pengunjung tak usah takut ada nada sumbang, sebab ada panduan untuk memainkannya dan mudah dicerna. Pengunjung tinggal mengikuti arahan MC.

Dengan pemberian kode tangan dan layar partitur angka yang sangat jelas, pengunjung tinggal mengikuti arahan MC. 

Apabila nomor angklung di tangan sesuai dengan kode, maka kita harus bergegas menggoyangkannya hingga MC mengganti kode berikutnya.

Pertunjukan Musik Angklung

Wisata Budaya Saung Angklung Mang Udjo

Pertunjukan musik angklung dilaksanakan setiap hari dari jam 15.30 WIB sampai dengan 17.30 WIB. Saat pertunjukan, kita disuguhi alunan musik angklung yang terbuat dari bambu ini. 

Biasanya pertunjukan dilakukan oleh anak-anak usia 3 tahun sampai 16 tahun. Pemain angklungnya adalah anak-anak asuhan saung angklung Mang Udjo. Permainan angklung mereka akan membuat pengunjung terhibur.

Lagu-lagu yang disuguhkan selain lagu daerah, juga lagu yang banyak dikenal, baik oleh wisatawan domestik maupun wisatawan asing. Beragam lagu bisa dimainkan dengan alat musik angklung Mang Udjo seperti musik klasik dan musik pop.

Pertunjukan ini adalah salah satu acara yang ditunggu oleh pengunjung.

Bermain alat musik angklung ini susah-susah gampang, namun biasanya ada dirigen yang akan mengarahkan kita untuk menggoyangkan angklung sesuai dengan kode.

Angklung yang bentuknya sederhana ini dapat dikombinasikan dengan berbagai alat musik lain seperti perkusi, gitar sampai drum.

Di sudut lain dalam komplek Saung angklung Mang Udjo juga menyediakan aneka souvenir seperti angklung dan aneka kerajinan bambu lainnya yang cocok buat cinderamata dan oleh-oleh.

Angklung

Angklung adalah alat musik yang berasal dari bambu. Alat musik ini terdiri dari 2-4 tabung bambu. Tabung-tabung bambu ini disusun menjadi satu dan diikat dengan menggunakan rotan. 

Tabung bambu lalu dipotong oleh pengrajin angklung yang telah professional. Hal ini dimaksudkan agar ketika bambu digoyang maka akan menghasilkan nada tertentu.

Angklung berasal dari bahasa Sunda. Arti dari kata ini yaitu 'angkleung-angkleungan'. Maknanya adalah pemain angklung yang menggerakkan serta suara klung yang dihasilkan oleh alat musik ini. Alat musik ini merupakan pengembangan dari calung. 

Calung merupakan tabung bambu yang dimainkan dengan cara dipukul. Sedangkan angklung adalah tabung bambu yang digoyangkan. Dengan begitu, angklung hanya menghasilkan satu nada pada setiap instrumennya.

Sebenarnya, dulu angklung digunakan untuk ritual dalam tradisi Sunda di masa lalu. Ritual upacara keagamaan ini dilakukan untuk mengundang Dewi Sri. 

Dewi Sri adalah Dewi padi lambang kemakmuran. Mereka meminta Dewi Sri agar turun ke bumi dan membuat padi tumbuh subur. 

Hal ini dimaksudkan agar panen mereka bagus. Saat ini, masih ada beberapa desa yang menggunakan angklung untuk berbagai kegiatan, antara lain :

  • Pesta panen
  • Seren Taun
  • Ngaseuk pare
  • Ngampihkeun pare
  • Nginebkeun pare
  • Nadran
  • Sedekah bumi
  • Turun bumi

Angklung sudah dimainkan sejak abad ke-7 di daerah Jawa Barat. Hingga saat ini, Suku Baduy dari desa Kanekes masih memainkan angklung tradisional. 

Mereka menyebutnya sebagai angklung buhun. Angklung buhun ini dimainkan dalam upacara adat tradisional. Angklung suku Baduy terdiri atas empat bagian yaitu indo, king-king, gonggong, dan panempas.

Mulanya angklung hanya memiliki nada pentatonis yaitu da mi na ti la.  Daeng Soetigna memodifikasinya menjadi diatonis yaitu do re mi fa so la ti pada tahun 1938. Daeng Soetigna-lah yang berhasil mengubah angklung dari nada pentatonis ke nada diatonis. 

Akhirnya angklung ini dikenal sebagai Padaeng angklung atau angklung Daeng. Saat itulah angklung mulai dikenal secara luas bahkan hingga sampai mancanegara.

Pada tahun 1955, Angklung dipentaskan di acara Konferensi Asia-Afrika di Bandung. Bermula dari sanalah angklung dapat mendunia hingga mancanegara.  

Kini angklung lebih sering ditampilkan secara orchestra dan semakin banyak dipelajari di sekolah.

Tahun 1984 Daeng Soetigna meninggal dunia. Kemudian sebagai murid dan asisten dari Daeng Soetigna, Udjo Ngalagena (alm) merasa perlu mengembangkan dan melestarikan warisan budaya ini. Udjo Ngalagena dan istrinya berhasil mengemas angklung secara menarik. 

Pada awal tahun 1967, mereka berhasil mendirikan Saung Angklung Mang Udjo: Sundanese Art & Bamboo Craft Center.

Hingga saat ini Saung Angklung Mang Udjo terkenal dengan keramahan dan hiburannya bisa membuat bangga, sebagai bangsa Indonesia serta turut melestarikan budayanya.

Posting Komentar untuk " Wisata Budaya Saung Angklung Mang Udjo"