Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

4 Perspektif Tentang Culture Studies Dan Teori Yang Mendasarinya


4 Perspektif Tentang Culture Studies Dan Teori Yang Mendasarinya
image via pixabay

4 Perspektif Tentang Culture Studies Dan Teori Yang Mendasarinya- Budaya sebuah bangsa adalah sebuah topik yang sangat menarik untuk di perbicangkan akhir - akhir ini. Ada sebuah teori yang membuat perbincangan tersebut semakin menarik perhatian dari berbagai kalangan dan akademisi yakni teori cultural studies.

Teori cultural studies atau teori kajian budaya merupakan sebuah teori karya dari Stuart Hall yang di adopsi dari teori kritis Karl Marx.  Teori cultural studies tersebut lahir di tengah berkobarnya semangat Neo-Marxisme yang berupaya untuk mendefinisikan kembali paham Marxisme, sebagai perlawanan terhadap dominasi dan hegemoni budaya tertentu.

Cultural studies berasal dari gagasan seorang tokoh Rusia (Uni Sovyet kala itu) yakni Karl Marx, yang mempunyai pandangan bahwa paham kapitalisme telah menciptakan kelompok elit berkuasa untuk melakukan eksploitasi terhadap kelompok yang lemah. Pengaruh kontrol dari kelompok yang berkuasa terhadap yang lemah menjadikan kelompok yang lemah merasa tidak memiliki kontrol atas masa depan mereka. Stuart Hall berpendapat bahwa sebuah budaya pasti memiliki dan menyimpan ideologi yang lebih berkuasa daripada mereka. Teori Cultural studies ini kemudian menempatkan komunikasi massa dimana mereka harus memahami konteks kultur (budaya) yang ada, bukan hanya mencari tahu tentang sesuatu yang belum ada.

Sekilas Tentang Teori Cultural Studies

Teori cultural studies pada dasarnya adalah sebuah teori yang mengkaji berbagai macam  kebudayaan dan praktek budaya serta kaitannya dengan sistem kekuasaan. Tujuannya adalah untuk mengungkapkan hubungan kekuasaan serta mengkaji bagaimana hubungan tersebut dapat mempengaruhi berbagai bentuk kebudayaan (baik sosial-politik, ekonomi, ilmu pengetahuan, hukum dan sebagainya).

Teori ini tidak hanya merupakan sebuah studi tentang budaya yang merupakan sebuah entitas tersendiri yang terpisah dari konteks sosial dan politik. Tujuannya adalah untuk memahami budaya dalam segala bentuk kompleksifitasnya serta menganalisis konteks sosial dan politik asal budaya tersebut.

Hegemoni yang berkembang melalui media massa saat ini cenderung memaksa orang secara halus, dan memaksa seseorang lewat alam bawah sadar mereka. Pengertian hegemoni sendiri adalah sebuah konsep yang mewakili pengaruh, kekuasaan atau dominasi kelompok sosial tertentu atas kelompok lainnya.

Dengan demikian, maka dapat kita tarik sebuah kesimpulan bahwa hegemoni budaya artinya adalah kontrol sebuah kelompok atas kelompok lainnya melalui aspek budaya. Konsep hegemoni banyak digunakan oleh para sosiolog untuk menjelaskan fenomena terjadinya usaha untuk mempertahankan kekuasaan oleh pihak penguasa.

Stuart Hall mengatakan bahwa fungsi utama dari sebuah percakapan adalah untuk membuat atau memaknai sebuah arti. Ketika sebuah pesan dikirimkan kepada masyarakat, maka masyarakat kemudian akan menerima dan membandingkan pesan-pesan tersebut dengan makna sebelumnya yang telah disimpan dalam ingatan dan memeori mereka. Proses inilah yang kemudian  disebut dengan istilah "decoding."

Proses decoding cukup mendapatkan perhatian dalam teori cultural studies karena decoding dapat menentukan arti pesan bagi seseorang. Fungsi decoding yang lain adalah sebagai alat kontrol dari komunikasi massa.

Ada tiga skenario seseorang dalam memaknai dan mengkaji sebuah pesan yang mereka terima melalui media massa, antara lain:
  • Dominant, yakni ketika seseorang menerima pesan apa adanya tanpa adanya unsur kritis. 
  • Negotiate, yakni ketika seseorang menerima sbuah pesan dan dia mulai mengembangkan rasa dan sikap kritisnya, artinya dia akan mengolah pesan sebelum diterima oleh dirinya. 
  • Oposional, yakni ketika seseorang menolak secara total tentang suatu pesan atau berita yang diterimanya.
Penerapan Teori Cultural Studies

4 Perspektif Tentang Culture Studies Dan Teori Yang Mendasarinya
image via pixabay

Teori Cultural Studies ini dapat diterapkan dalam ruang lingkup komunikasi massa,dimana media massa memiliki pengaruh yang sangat besar untuk mempengaruhi masyarakat atau khalayak umum. Dalam hal ini media massa telah menjadi alat utama dimana kita belajar banyak aspek tentang dunia disekitar kita,

Media massa memberikan informasi dan mempersuasi masyarakat mengenai produk dan kebijakan, walaupun saat ini media massa telah ditunggangi oleh para elit penguasa secara dominan. Media massa juga membentuk makna dalam budaya, serta dapat membentuk sebuah ideologi baru.

Berdasarkan teori dari Stuart Hall diatas maka hal itu mengingatkan kepada kita bahwa akan sia-sia jika kita berbicara tentang sebuah makna, tanpa mempedulikan keberadaan kekuatan penguasa. Kekuatan dan kekuasaan yang dimiliki oleh seseorang dapat berguna untuk mempengaruhi pemikiran masyarakat. Dan sebaliknya, orang yang sedikit memiliki kekuasaan akan sulit untuk bisa memengaruhi masyarakat.

Selain dalam komunikasi massa teori ini juga dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Misalnya dari busana yang dikenakan, cara berjalan, gaya hidup dan sebagainya. Dengan mempelajari teori cultural studies ini kita bisa lebih kritis dalam mengkonsumsi sebuah pesan, dan tidak mudah percaya dengan apa yang kita lihat, sehingga membuat diri kita menjadi lebih bijaksana ketika akan melakukan sesuatu.

Salah satu contoh nyata adalah banyaknya tayangan sinetron-sinetron di televisi yang menayangkan sisi kemewahan dalam kehidupan seseorang. Para pemain dalam film tersebut mengenakan pakaian yang sangat modis, perhiasan mewah, mobil mahal, dan tindakan - tindakan yang tidak sesuai dengan norma sosial dalam masyarakat.

Bagi mereka yang menonton tayangan tersebut, maka secara tidak langsung akan membuat pikirannya menjadi terpengaruh. Tayangan sinetron tersebut dapat merubah pemikiran seseorang, dan memancing seseorang untuk bertindak sesuai dengan apa yang dia tonton. Mereka kemudian meniru gaya mewah yang ditonjolkan dalam tayangan tersebut, mulai mengenakan perhiasan mewah dan sebagainya. Tayangan sinetron tersebut telah membuat mereka menjadi borjuis dan menjadi lebih konsumtif dari sebelumnya.

Pada kuartal terakhir dari abad ke-20, ada empat pendekatan tentang cultural studies yang cukup menarik perhatian. Dalam ilmu sosial, pendekatan ini sebagian besar berorientasi terhadap makna, simbolisme, bahasa dan wacana. Mereka berakar dalam tradisi filosofis yang lebih dalam, yang berbeda dan signifikan di luar dari tradisi positif ilmu sosial kontemporer.

4 Perspektif Tentang Culture Studies, yaitu:
  • Fenomenologi
  • Antropologi Kebudayaan
  • Structuralisme
  • Teori kritis
Adapun beberapa tokoh terkemuka yang mengemukakan pendapat mereka tentang teori tersebut adalah Peter L. Berger, Mary Douglas, Michel Foucault dan Jurgen Habermas, yang telah membuat kontribusi besar untuk mempelajari budaya, dengan mencoba struktur dan kerangka kerja yang lebih tepat untuk sebuah analisis.

Peter L. Berger Dan Fenomenologi

Menerapkan fenomenologi untuk diterapkan dalam ilmu sosial awalnya dipelopori oleh Maurice Merleu-Ponty dan Alfred Schütz. Kedua penulis ini menggaris bawahi kebutuhan dengan memberikan pertimbangan khusus untuk peran subyek dalam kehidupan sosial, mereka menekankan "Intersubjektivitas" atau berbagi pemahaman tentang interaksi sosial. Mereka berpendapat untuk penelitian deskriptif terhadap intelijen berdasarkan persepsi dan niat baik dari aktor sosial dalam kehidupan sehari-hari.

Pada pertengahan tahun 1960an, Peter L. Berger (1929-2017) menjadi salah satu peneliti terkemuka mengusulkan pendekatan fenomenal dan merupakan salah satu yang paling reflektif dan dihormati teoretikus budaya. Dia menulis tentang mata pelajaran seperti sosiologi, modernisasi, teori sosiologis dan kebijakan publik. Dan, dengan menggunakan dan secara signifikan meninjau perspektif fenomena, dia menciptakan sebuah alat konseptual yang memungkinkan untuk menangani mikro-sosiologis (internalisasi nilai) dan masalah macroscopic (budaya dari lembaga, ideologi dan mengubah norma-norma sosial).

Menurut tesisnya, dunia di mana manusia hidup (dalam batas alam lingkungan dan biologi manusia) dibangun secara sosial. Antara tahun 1963 dan 1970, dia mengembangkan pandangannya tentang sifat budaya dan realitas sosial dan menerbitkan karya-karya yang membuatnya mendapat kan pujian dari dunia internasional. Dalam undangan untuk Sosiologi (1963), ia menggambarkan parameter intelektual Ilmu Pengetahuan ini dan karakteristik cara melatihnya. Banyak topik-topik dalam buku ini kemudian dikembangkan dalam Pembangunan Sosial realitas (1966 dengan Thomas Luckann), yang dimaksudkan untuk mereformasi besar parameter ilmu pengetahuan menurut tesisnya, dunia di mana orang hidup (dalam batas lingkungan alami dan biologi manusia) secara sosial) secara sosial.

Mary Douglas Dan Antropologi Kebudayaan

Dalam pekerjaannya, Mary Douglas (1921-2007) dengan jelas mengungkapkan kecemasannya tentang tatanan sosial. Mulai dari berbagai macam bahan dari kelompok-kelompok primitif, Douglas mengembangkan ide tentang ritual, simbol - simbol menyimpang, batas sosial dan dibandingkan kosmologi. Pandangan perseptifnya tentang bagaimana norma-norma budaya dan menegaskan konstituen yang berharga puas dengan ide-ide penulis seperti halnya Berger dan Habermas.

Untuk 15 tahun pertama karirnya, Mary Douglas memfokuskan perhatiannya secara eksklusif pada Afrika. Hasil karya lapangan tertuanya diterbitkan dalam sebuah monografi pendek yang berjudul masyarakat daerah Danau Nyasa (1950). Namun, buku pertama yang penting, Lele Kasai, diterbitkan pada tahun 1963.

Meskipun sebagian besar isinya deskriptif dan etnografi, buku ini menyimpan penelitian selanjutnya dengan berisi analisis perseptif simbolisme dan ritual. Kita perlu melompat ke tahun 1970 untuk berbicara tentang buku yang menarik perhatian internasional untuk pekerjaannya. Buku ini adalah analisis budaya serta tantangan bagi ekspresi sezaman. Mary Douglas terus bekerja dibandingkan analisis budaya sepanjang dekade tersebut. 

Seperti yang terjadi dengan Berger, Mary Douglas terinspirasi oleh ratusan ilmuwan sosial yang merasa perlu untuk menangkap dunia simbolis lebih efisien. Mary Douglas secara empiris menunjukkan teknik yang besar dalam pemahaman simbolis norma-norma. Dan seperti Foucault, Habermas dan Berger, dia mengusulkan perspektif budaya pada kondisi sezaman.

Foucault Dan Structuralisme

Michel Foucault (1926-1984) jelas berbeda dengan Berger dan Douglas. Meskipun karyanya berasal dari keadaan budaya yang dapat dianggap mudah untuk diambil atau bahkan sangat akrab bagi para peneliti utama ilmu sosial, kejelasan relatifnya cenderung menjadi buram. Karyanya dipenuhi dengan refleksi tentang sifat pengembangan budaya dan menyajikan metode merangsang analisis budaya.

Latar belakang Foulcault dalam filsafat dan sejarah ide-ide dan pengalamannya di rumah sakit jiwa menjadikan buku pertamanya, kegilaan dan Peradaban, Sejarah kegilaan di usia akal sehat. Diterbitkan pada tahun 1961, buku tersebut kemudian memenangkan penghargaan dari Pusat Nasional de la recherche scientifique, dan menjadi salah satu buku paling laris di Perancis kala itu.

Foucault merasa perlu menjelaskan dan sistematis metode penyelidikannya untuk dirinya sendiri dan kelompok murid intelektual yang berkembang dan sebagai hasilnya, menerbitkan arkeologi Ilmu Pengetahuan (1969). Buku ini berisi sketsa yang paling merangsang untuk mempelajari kembali analisis budaya. Ini mewakili puncak dari pekerjaan Foucault dalam dekade sebelumnya dan akan lebih lanjut dikembangkan dalam pekerjaan berikutnya.

Jurgen Habermas Dan Teori Kritis

Teori kritis muncul di Jerman dalam dekade setelah Perang Dunia Pertama. Beberapa nama yang populer termasuk Max Horkheimer, Theodorno, Erich Fromm dan Herbert Marcuse, yang sangat terinspirasi oleh penulis Marxist seperti Lenin, Trotsky, Luxemburg dan Bujarin.

Jurgen Habermas (1929) adalah perwakilan utama dari teori kritis dan mulai pembangunan intelektual di tahun 1945. Di belakang percobaan Nuremberg dan penjelasan lain tentang perang, ia mengerti bahwa dia telah dididik di bawah sistem politik. Dia mengambil sikap kritis yang terbuka terhadap politik dan elite akademik Jerman meskipun posisinya juga pasifis dan hampir mendekati dialog.

Artikel pertama Habermas adalah ulasan pendahuluan terhadap Metafisika oleh Heidegger, menyatakan bahwa Heidegger tidak mampu menolak ide-ide yang diajukan dibawah rezim Hitler. Pada saat yang sama, Habermas juga mengembangkan minat pada teori Marxist. Dia membaca sejarah dan kesadaran oleh Lucas namun dia menyimpulkan bahwa tidak mungkin untuk menerapkan teori Marx atau Lukács ' langsung ke era pasca-Perang. Sebagai hasil dari ambivalence ini, dia tertarik oleh dialektik pencerahan oleh Horkheimer dan Adorno, yang dia baca pada tahun 1955. Ini adalah kontak pertamanya dengan sekolah yang kritis.

Setelah mengajar di Heidelberg, dia mengambil alih kursi di filsafat dan sosiologi di Universitas Frankfurt tahun 1964 dan tinggal sampai dengan tahun 1971, ketika ia menerima posisi di Institut Max Planck Stanberg. Selama waktu ini, dia menarik perhatian internasional sebagai ahli teori gerakan protes mahasiswa. Gerakan ini membuatnya berharap bahwa teori kritis akhirnya bisa mempengaruhi politik dan membantu membentuk pandangannya tentang pendahulunya di Frankfurt school.

Dengan adanya krisis legitimasi (1979), Habermas memfokuskan perhatiannya dari teoritis dan isu-isu filosofis dalam pekerjaannya sebelumnya untuk meneliti masalah sosial dan budaya yang dihadapi oleh masyarakat kapitalis lanjutan. Karya - karyanya kemudian semakin lebih terfokus pada isu-isu tentang budaya. Komunikasi dan evolusi masyarakat (1976) mempertanyakan cara terbaik menganalisa masalah legitimasi dan evolusi budaya dan identitas diri. Usahanya, yang direkonstruksi Marx historical materalisme, juga merefleksikan pertumbuhannya terhadap budaya. Buku ini menunjukkan pengaruh besar dari teori komunikasi, terutama karya John R. Searle, dan teori pengembangan moral dan evolusi budaya.

Apa perbedaan mendasar dari keempat tokoh tersebut tentang teori Cultural Studies?

Peter Berger, Mary Douglas, Michel Foucault dan Jurgen Habermas merupakan alternatif yang berbeda untuk studi budaya.

Berger menekankan interpretasi pribadi yang membantu orang beradaptasi dengan realitas sehari-hari mereka. Dia menyatakan bahwa hal-hal tidak mungkin tentang apa yang mereka lihat, sebaliknya, mereka mungkin hanya dipertahankan konstruksi yang diadakan dengan persetujuan bersama.

Douglas menekankan peran ritual dan kreasi materi dalam mendefinisikan batas konseptual dan melanjutkan mengatakan bahwa ritual adalah komponen yang diperlukan untuk membangun realitas.

Foucault fokus pada masalah kekuasaan. Ia juga menambahkan dimensi sejarah dengan pelacakan kemajuan kegilaan, kesehatan, hukuman, seksualitas.

Adapun Habermas, prioritasnya adalah basis epistemologis dari tindakan komunikatif, sehingga menciptakan latar belakang asumsi untuk kemerdekaan budaya.

Demikianlah artikel tentang 4 Perspektif Tentang Culture Studies Dan Teori Yang Mendasarinya. Semoga bermanfaat dan dapat menambah ilmu pebgetahuan Anda.

referensi:
https://bramantiaibrahim.blogspot.com/
https://www.bbvaopenmind.com/

Post a Comment for "4 Perspektif Tentang Culture Studies Dan Teori Yang Mendasarinya"