Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Faktor - Faktor Stratifikasi Sosial Dalam Masyarakat

 

Faktor - Faktor Stratifikasi Sosial Dalam Masyarakat
image via freepik

Faktor - Faktor Stratifikasi Sosial Dalam Masyarakat - Semua kelompok masyarakat dipelajari dan dianalisis berdasarkan institusi sosial utama mereka. Lembaga-lembaga ini dapat menjadi faktor-faktor mulai dari kelas sosial, kekayaan, prestise, kekuasaan, atau mobilitas sosial. Secara keseluruhan, faktor-faktor tersebut akan membentuk semua tipe stratifikasi sosial yang berbeda, yang merupakan karakterisasi masyarakat atas kelompok masyarakat tersebut.

Dengan memperhatikan perspektif sosiologis dalam mempelajari perbedaan-perbedaan tersebut, bisa menjadi tugas yang cukup sulit. Nuansa halus dan aspek mengapa dan bagaimana orang dikelompokkan dalam masyarakat sangatlah kompleks dan rumit.

Ada dua faktor yang berperan penting dalam karakterisasi masyarakat yaitu ketimpangan dan mobilitas sosial.

Catatan sejarah tentang stratifikasi sosial dalam masyarakat bermula dari masyarakat budak, kasta, dan kelas sejak era feodal dahulu. Karena aspek negatif stratifikasi sosial, masyarakat utopis diusulkan dalam teori sosiolog seperti Karl Marx.

Tetapi setelah diamati secara signifikan ternyata bahwa hanya tingkat ketidaksetaraan yang dapat dibendung dalam masyarakat, dan hal itu tidak bisa diberantas atau dihilangkan. Hanya negara demokrasi ideal dan maju tertentu seperti di Eropa yang mampu mengendalikan tingkat diskriminasi di dalam masyarakat.

Artikel kali ini akan mengungkap segala hal tentang definisi stratifikasi sosial dan karakteristiknya. 

Apa Itu Stratifikasi Sosial?

Definisi Stratifikasi Sosial, menurut seorang sosiolog dan sarjana humanistik Pitirim A. Sorokin, adalah pembedaan orang ke dalam kelas hierarki yang berbeda.

Bagaimana Stratifikasi Sosial berkembang sendiri adalah lapisan atas dan bawah dalam masyarakat. Menurut sistem stratifikasi sosial ini, faktor-faktornya adalah hak, kekuasaan, dan keistimewaan yang didistribusikan secara tidak merata di antara anggota masyarakat yang sama.

Dalam istilah yang lebih sederhana, Stratifikasi Sosial menyiratkan pelembagaan ketimpangan yang sistematis. Faktor sosial yang menentukan status orang tersebut akan dipertimbangkan. Sedangkan faktor biologis tidak memiliki peran sampai mereka disosialisasikan.

Seperti tiga varna dalam Sistem Kasta di India, yaitu Arya, Brahmana, Ksatria, dan Waisya dianggap lebih tinggi dalam hierarki sosial karena terlahir dua kali atau Dvija. 

Dalam masyarakat Romawi kuno, strata sosial masyarakat dikelompokkan menjadi dua lapisan, yaitu:

  • Kelas bangsawan
  • Plebia

Demikian pula, stratifikasi sosial masyarakat Yunani dikelompokkan menjadi dua yaitu orang merdeka dan budak, dan masyarakat Cina kuno dikelompokkan menjadi empat, yaitu mandarin, pedagang, petani, dan tentara.

Dua teori utama yang menjelaskan prinsip-prinsip dasar Stratifikasi Sosial adalah perspektif struktural-fungsionalis dan perspektif konflik. Yang pertama berfokus pada fakta bahwa stratifikasi sosial tidak dapat dihindari dalam masyarakat. Orang-orang harus diberi pengetahuan dan kemudian diberi peringkat dalam hierarki berdasarkan prestasi dan kekuasaan atas pengetahuan itu.

Di sisi yang lain, perspektif konflik berkenaan dengan gagasan bahwa diskriminasi ada dalam masyarakat karena tidak tersedianya peluang bagi masyarakat yang terdiskriminasi dan terpinggirkan. Menurut perspektif konflik, praktek-praktek Stratifikasi Sosial yang jahat ini menyebabkan masyarakat terbagi menjadi dua kelompok yaitu kelompok orang kaya dan orang miskin.

Titik-temu inilah yang menimbulkan stratifikasi sosial menjadi bervariasi dalam masyarakat yang berbeda. Misalnya, di Amerika Serikat, segregasi ini sebagian besar didasarkan pada pendapatan, kekayaan, atau ras. 

Sementara di India, pemisahan ini muncul dari kasta, kelas, agama, dan sebagainya. Ide dasar di balik ini adalah bahwa sementara strata atas di semua kategori ini memiliki akses ke sumber daya, sementara bagi orang-orang yang berada di tingkat bawah biasanya akan dirugikan.

Bentuk Stratifikasi Sosial

Berikut ini adalah bentuk stratifikasi sosial dalam masyarakat, antara lain:

  • Bebas dan tidak bebas
  • Kelas
  • Kasta
  • Perkebunan dan status
  • Pekerjaan dan pendapatan
  • Ras dan etnis
  • Kelas penguasa
  • Posisi administratif

Karakteristik Stratifikasi Sosial

Menurut pendapat dari Melvin M. Tumin, karakteristik stratifikasi sosial yang berbeda adalah:

  • Sosial
  • Kuno
  • Universal

Sosial Stratifikasi Sosial mengambil berbagai bentuk dalam masyarakat. Meskipun premis dasarnya adalah distribusi sumber daya yang tidak merata, sumber daya ini dapat menjadi tidak peduli pada institusi sosial.

Dasar Stratifikasi Sosial 

Faktor - Faktor Stratifikasi Sosial Dalam Masyarakat
image via freepik

a. Stratifikasi Berdasarkan Kelas

Hal ini muncul dari distribusi pendapatan dan kekayaan yang tidak merata didalam masyarakat. Menurut teori Karl Marx, masyarakat terbagi menjadi dua kelas, yaitu borjuis dan kelas pekerja, yang pertama adalah mengeksploitasi, dan yang kedua untuk tenaga kerja dengan bayaran yang tidak pantas.

Ketidaksetaraan pendapatan ini memanifestasikan dirinya dalam diskriminasi atas hak individu, kebebasan, kebebasan, otoritas, hak untuk berekspresi, dan sebagainya. Dengan demikian, tidak dapat diaksesnya layanan penting seperti perawatan kesehatan yang baik, pendidikan, dan kondisi sanitasi menyebabkan perlakuan yang berbeda dalam masyarakat. Hal ini membatasi potensi masyarakat secara keseluruhan untuk berkembang secara keseluruhan.

b. Stratifikasi Berdasarkan Kasta, Ras, Atau Etnis

Sementara ras berkaitan dengan warisan genetik seseorang, maka etnis mengacu pada tatanan budaya dan tradisi mereka. Berdasarkan ras, kasta, atau etnis, diskriminasi ini terlihat sepanjang sejarah, terutama di negara berkembang dan maju.

Kondisi ini ternyata menjadi kriteria peringkat sosial masyarakat, yang biasanya akan menimbulkan hierarki yang negatif dan diskriminatif.

c. Stratifikasi Berdasarkan Gender 

Stratifikasi didasarkan pada peran gender stereotip yang menjadi norma masyarakat arus utama. Peran gender adalah konstruksi sosial yang kaku yang mengharapkan serangkaian tugas tertentu dilakukan oleh gender itu saja.

Kurangnya fleksibilitas dalam peran sosial ini mengarah pada stratifikasi dan diskriminasi satu jenis kelamin sehubungan dengan keunggulan orang lain.

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Stratifikasi Sosial 

Ada sejumlah faktor yang mempengaruhi Stratifikasi Sosial dalam suatu masyarakat. Faktor-faktor tersebut tidak lain adalah kondisi yang mendorong masyarakat untuk saling mendiskriminasi. 

Faktor-faktor tersebut adalah sebagai berikut:

a. Kekayaan 

Pendapatan dan kekayaan secara otomatis terkait dengan prestise dan kekuatan individu dalam masyarakat.

Di sini, dua kelompok masyarakat yakni kelompok kaya dan miskin, berdiri di persimpangan jalan, terwujud di wilayah lain masyarakat. Usia, kasta, dan sebagainya juga menjadi faktor terdepan yang terkait dengan kelas individu kelas.

b. Pendidikan

Tingkat melek huruf tidak mendefinisikan pendidikan masyarakatnya. Kekuatan untuk membedakan antara yang benar dan yang salah, kedewasaan untuk menerima perbedaan dalam masyarakat merupakan inti dari pendidikan seseorang.

Tingkat logika yang tidak efisien pada orang mengarah pada cara stereotip dan konvensional dalam memandang manusia dalam kaitannya dengan kelas, kasta, kepercayaan, atau pendapatan mereka.

c. Faktor Interseksionalitas 

Semua faktor yang menentukan tingkat stratifikasi sosial tidak menggulung kita dalam isolasi. Dalam masyarakat, kasta, kelas, ras, jenis kelamin, seksualitas, kebangsaan, dan sebagainya berada di persimpangan.

Semua faktor ini bersama-sama menentukan status sosial individu. Semakin tinggi hierarki, semakin banyak akses ke rasa hormat dan kebebasan serta layanan yang dibutuhkan untuk pertumbuhan pribadi.

KESIMPULAN

Pada akhirnya, meskipun praktik Stratifikasi Sosial sudah tertanam sangat dalam di akar masyarakat kita, perubahan bertahap dapat membantu untuk menghapusnya.

Meritokrasi dihargai, tetapi faktor-faktor yang tidak dapat dikendalikan oleh seseorang hendaknya tidak menjadi dasar peringkat sosial.

Jika demikian, Apa pendapat Anda tentang sistem stratifikasi dalam masyarakat kita?

Silahkan berikan komentar Anda pada kolom komentar di bawah ini.

Semoga artikel tentang Faktor - Faktor Stratifikasi Sosial Dalam Masyarakat ini berguna dan bermanfaat untuk Anda.

Post a Comment for "Faktor - Faktor Stratifikasi Sosial Dalam Masyarakat"