Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tari Calonarang Bali

Tari Calonarang Bali

Unsur-unsur buruk Bali berkumpul setiap lima belas hari di Kajeng Kliwon untuk bermain-main dan menimbulkan penyakit pada korban yang tidak menaruh curiga. 

Penyihir ini, atau leak, adalah individu yang dapat berubah menjadi binatang mengerikan, setan, dan bahkan mobil terbang melalui studi ilmu hitam. 

Mereka menghantui persimpangan jalan, kuburan, dan jembatan, dan hari ini adalah hari yang baik untuk Rangda, ratu leyak, karena tidak baik untuk dharma, atau jalan yang benar. Tari Calonarang kemudian sering dipentaskan.

Plotnya didasarkan pada sumber-sumber sejarah, seperti halnya dengan banyak drama tari Bali. 

Udayana, seorang raja Bali terkemuka, yang diketahui menikah dengan Mahendradatta, seorang putri Jawa Timur, pada awal abad ke-11. Dia mengasingkannya ke hutan ketika dia menemukan dia berlatih sihir hitam. 

Tidak ada yang berani menikahi putrinya, terlepas dari kecantikannya yang menakjubkan, karena mereka takut akan kekuatan ibunya. 

Sang ratu, yang giginya telah tumbuh menjadi taring, lidahnya telah menjadi api yang panjang, dan rambutnya yang penuh api, membalas dendam dengan menyebarkan wabah ke seluruh negeri hingga hari ini.

Tarian Calonarang memiliki beberapa bentuk, tetapi semuanya menggabungkan Barong, binatang legendaris dengan mantel bulu besar dan pakaian kulit berlapis emas. 

Barong Ket, hibrida antara singa dan beruang, adalah yang paling umum dan suci, sedangkan Barong Macan (harimau), Barong Bangkal (babi hutan), Barong Celeng (babi), dan Barong Gajah (gajah) juga ditemukan. .

Barong dianggap sebagai pembela desa. Orang-orang telah menciptakan binatang menurut gambarnya dan mengubahnya menjadi makhluk yang menyenangkan dan jinak, terlepas dari asal-usul iblis nya. 

Dia berjingkrak-jingkrak di sekitar panggung segera setelah dia berjalan, menggoyangkan pinggangnya yang besar dan mengatupkan rahangnya. 

Telek dan jauk, dua kelompok pria bertopeng yang menggambarkan dewa dan setan, sering mengikutinya. Mereka bertempur, tetapi tidak ada yang keluar di atas (tema umum dalam pertunjukan Bali). 

Satu-satunya tujuan mereka adalah untuk membantu dalam pemulihan dan pemeliharaan keseimbangan.

Condong membuka cerita dengan meratapi kenyataan bahwa tidak ada yang akan menikahi gundik nya, Ratna Manggali, yang kemudian datang dan menari. Lampu di redupkan, dan pengikut Rangda masuk sambil mengacungkan kain putih yang bisa membuat orang sakit. 

Matah Gede, penyihir yang menyamar sebagai manusia, kemudian melatih mereka dalam kegiatan merusak dan membawa mereka ke gubuk daruratnya di atas panggung. 

Dua pohon pepaya jantan, yang konon melambangkan pohon kepuh kuburan, tempat nongkrong favorit para leak, juga telah ditanam di bumi.

Adegan kemudian bergeser ke desa, di mana sejumlah besar orang tewas. Sekelompok petani mengangkut bayi yang baru lahir ke kuburan untuk dimakamkan, dan celuluk - setan botak dengan mata melotot - kocak mengganggu tidur para pria di kuburan. 

Adegan ini selalu dimainkan sampai tingkat ke-n, dengan dia membuat gerakan sugestif dan membuat komentar c*bul. Raja dan menterinya, Mpu Bharada, muncul berikutnya, dan raja mencari petunjuk tentang bagaimana mengakhiri penyakit mengerikan yang telah menimpa kerajaannya.

Konselor merekomendasikan agar putranya, Bahula, menikahi Ratna manggali untuk mencari tahu bagaimana ibunya menjadi begitu kuat. 

Rangda telah mengambil sebuah buku mantra suci dan membuatnya kembali ke belakang, yang dia selesaikan. Bahula mengambil buku itu dari perpustakaan dan memberikannya kepada ayahnya. 

Mpu Bharadah kemudian menghadapi Rangda, dan keduanya terlibat dalam pertempuran kecerdasan magis. Rangda membakar pohon pepaya, menantang pendeta untuk melakukan hal yang sama. 

Dia menghidupkan kembali Rangda setelah menghidupkan kembali pohon dan membakarnya, bertekad bahwa dia akan mengenali kebobrokan dalam caranya. Rangda tidak pernah bisa dibunuh di atas panggung; dia hanya bisa didorong kembali ke kuburan, di mana dia berada.

Konflik antara Rangda dan Barong, yang melibatkan pengikut Barong menyerang Rangda dengan keris atau pisau yang kemudian dibelokkan kembali, adalah bagian paling terkenal dari drama tari ini. 

Ini juga dapat dilakukan sebagai drama yang berdiri sendiri yang dikenal sebagai tari Barong.

Post a Comment for " Tari Calonarang Bali"